Pengertian, Jenis, dan Cara Kerja Jaring Komunikasi Lengkap


Telekomunikasi berarti komunikasi jarak jauh. Telekomunikasi memungkinkan
dua orang atau alat melakukan interaksi meskipun mereka berada di dua tempat
yang berjauhan.
Keberadaan jaringan telekomunikasi memberi banyak kemudahan bagi
manusia. Arus informasi semakin cepat berpindah dari sumber ke penerima informasi.
Jaringan telekomunikasi bermanfaat besar dalam bidang pendidikan,
perbankan, kesehatan, hingga perindustrian. Pengambilan uang melalui ATM
(Anjungan Tunai Mandiri) merupakan salah satu contohnya. Pendidikan juga
semakin lancar berkat pendidikan sistem online.
Pelajarilah seluk-beluk jaringan telekomunikasi dalam uraian berikut.

1. Pengertian Jaringan Telekomunikasi
Komunikasi antaralat memerlukan suatu perantara. Perantara ini misalnya
berupa kabel. Jika beberapa alat komunikasi dirangkai sehingga dapat
melakukan komunikasi, rangkaian ini disebut jaringan alat komunikasi. Jadi,
jaringan telekomunikasi dapat diartikan sebagai rangkaian beberapa alat
komunikasi yang letaknya saling berjauhan. Jaringan telekomunikasi misalnya
jaringan telepon dan internet.
2. Jenis Jaringan Telekomunikasi
Secara garis besar, jaringan telekomunikasi dibagi menjadi dua jenis.
Jenis pertama adalah jaringan yang menggunakan kabel (wireline). Jaringan
jenis kedua yaitu wireless (jaringan tanpa kabel).

a. Jaringan Wireline
Jaringan wireline merupakan jaringan yang menggunakan
penghubung berupa kabel. Jenis jaringan ini biasa digunakan untuk
jaringan dengan lingkup yang tidak terlalu luas. Misalnya jaringan
wireline untuk membuat jaringan komputer lokal (LAN). Meskipun begitu
jaringan wireline dapat pula digunakan untuk lingkup yang luas. Misalnya
penggunaan kabel untuk jaringan internet via telepon.
Jaringan wireline menggunakan beberapa jenis kabel. Kabel yang
digunakan misalnya kabel koaksial, kabel serat optik, dan kabel
berpilin. Perhatikan jenis-jenis kabel berikut.

1) Kabel Koaksial
Kabel koaksial (coaxial cable) berupa kabel yang berisi dua
buah konduktor. Salah satu konduktor terbuat dari tembaga.
Konduktor tembaga dilapisi dengan isolator. Konduktor yang kedua
melingkar di luar isolator pertama.
Kabel koaksial digolongkan menjadi dua jenis. Jenis pertama
adalah kabel koaksial tebal (thick coaxial cable). Jenis kedua
adalah kabel koaksial tipis (thin coaxial cable).
Kabel koaksial tebal (thick coaxial cable) berdiameter 12 mm.
Selubung kabel berwarna kuning. Thick coaxial cable disebut pula
standard ethernet, ThickNet (singkatan dari thick ethernet), dan
yellow cable.
Kabel koaksial tipis berdiameter 5 mm. Berbeda dengan
ThickNet, kabel ini diselubungi warna hitam atau gelap. Karena
tipis, kabel yang disebut ThinNet ini lebih lentur dibanding ThickNet.
2) Serat Optik
Serat optik dibuat dari serat plastik atau kaca. Kabel jenis ini
banyak digunakan pada bidang teknik.
Serat optik terdiri atas dua bagian utama, yaitu cladding dan
core. Clodding mengelilingi bagian inti (core). Bagian selimut ini
terbuat dari kaca yang berdiameter antara 5–250 mm. Core berada
di tengah-tengah atau inti kabel. Core dilindungi dengan lapisan
cladding, buffer coating, material penguat, serta pelindung luar.
Kabel serat optik banyak dipilih karena kabel ini mampu
mengirim data dengan cepat. Kabel serat optik dikenal sebagai
kabel dengan kecepatan transfer data lebih dari 100 MBs. Data atau
informasi dikirim menggunakan gelombang cahaya. Caranya, sinyal
listrik dikonversi (diubah) menjadi gelombang cahaya.
Kelebihan lain yaitu kabel serat optik relatif aman dari gangguan
misalnya gangguan gelombang elektromagnetik.
3) Twisted Pair Ethernet
Twisted Pair Ethernet dapat diartikan sebagai pasangan kabel
Ethernet yang diatur berpilin. Kabel ini mulai dikembangkan pada
pertengahan tahun 1980-an.
Secara garis besar, kabel Twisted Pair Ethernet digolongkan
menjadi dua jenis. Jenis pertama yaitu Unshielded Twisted Pair
(UTP), sedangkan jenis kedua adalah Shielded Twisted Pair (STP).
a) Unshielded Twisted Pair (UTP)
Kabel UTP diberi nama berdasarkan bentuk fisik kabel.
Kabel ini memuat empat pasang kabel kecil berbeda warna.
Masing-masing pasangan disatukan dengan cara dipilin.
Keempat pasang kabel kecil dilapisi pembungkus berbentuk
memanjang. Pembungkus ini digunakan sebagai
pelindung sekaligus penyedia jalur bagi tiap pasang kabel.
Kabel UTP dan perangkat jaringan dihubungkan menggunakan
konektor. Jenis konektor yang digunakan yaitu RJ-45.
Kabel UTP digolongkan menjadi lima jenis. Kelima jenis
kabel UTP ini dapat digunakan untuk menangani sinyal suara
berkecepatan rendah hingga sinyal LAN berkecepatan tinggi.
Perhatikan tabel jenis UTP serta frekuensi sinyal yang dapat
ditangani berikut.
b) Shielded Twisted Pair (STP)
Kabel STP mirip dengan UTP. Kedua jenis kabel ini samasama
berisi pasangan kabel kecil yang dipilin. Hal yang
membedakan keduanya yaitu pelindung pada kabel STP.
Pelindung ini digunakan untuk melapisi masing-masing
pasangan kabel kecil. Kabel STP dirancang untuk keperluan
pembuatan jaringan luar ruangan (outdoor).

b. Jaringan Wireless
Jaringan wireless tidak menggunakan kabel sebagai penghubung.
Jaringan jenis ini menggunakan alat penghubung berupa gelombang
radio, gelombang inframerah, serta gelombang mikro.
Berkat teknologi jaringan wireless, manusia dapat melakukan
komunikasi saat berkendara. Bukankah kita dapat bertelepon meski
kita berada di dalam mobil yang melaju?
Simak jenis gelombang yang digunakan sebagai penghubung
jaringan wireless berikut.
1) Jaringan Gelombang Mikro
Gelombang mikro memiliki frekuensi tinggi. Gelombang ini
dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu: gelombang UHF, SHF, dan
EHF.
Frekuensi gelombang UHF (Ultra High Frequency) berkisar
antara 300 MHz hingga 3 GHz. Nama gelombang ini mungkin sering
Anda dengar saat membicarakan gelombang televisi swasta
nasional.
Frekuensi gelombang SHF (Super High Frequency) berkisar
antara 3 GHz hingga 30 GHz. Frekuensi gelombang SHF lebih
rendah dari frekuensi gelombang EHF (Extremely High Frequency)
yang berkisar antara 30 GHz hingga 300 GHz.
Gelombang mikro biasa digunakan pada jaringan komputer
jenis MAN (metropolitan area network). Artinya, cakupan gelombang
mikro tidak terlalu luas. Meskipun demikian, cakupan gelombang
mikro dapat diperluas jika menggunakan alat tertentu. Untuk jarak
yang jauh, stasiun relay dapat digunakan. Jarak antarstasiun relay
mencapai 30 hingga 50 km.
Jika digunakan sebagai jaringan telekomunikasi berjarak
ratusan kilometer, gelombang mikro digunakan bersama satelit.
Penggunaan satelit membuat wilayah jaringan menjadi luas. Selain
itu, komunikasi tetap dapat dilakukan meskipun pemakai sedang
melakukan mobilitas.
2) Jaringan Gelombang Radio
Gelombang radio menyampaikan suara atau data melalui
udara. Jenis gelombang ini memungkinkan pengguna bergerak
sambil terus melakukan komunikasi.
Berdasarkan cara gerak gelombang, gelombang radio dibedakan
menjadi tiga jenis. Jenis pertama adalah gelombang yang bergerak
lurus pada permukaan bumi. Jenis kedua, gelombang bergerak dan
memantul di antara bumi dan lapisan ionosfer. Jenis ketiga,
gelombang radio bergerak menyusuri permukaan bumi.
Gelombang radio digunakan untuk siaran radio, jaringan
komputer, serta internet. Selain itu, gelombang radio dapat pula
digunakan pada telepon seluler dan pager.
3) Bluetooth
Memasuki era komunikasi, pasti Anda sering mendengar
istilah ”bluetooth”. Istilah ini berhubungan erat dengan salah satu
teknologi yang digunakan telepon seluler serta komputer.
Bluetooth biasa digunakan pada lingkup yang dekat. Teknologi
bluetooth banyak digunakan sebagai sarana pertukaran data
antartelepon seluler. Bluetooth dapat pula digunakan pula pada
laptop, komputer, kamera digital, serta pengontrol video game.
4) Jaringan Gelombang Inframerah
Gelombang inframerah disebut pula infrared. Panjang gelombang
ini berkisar antara 750 nanometer hingga 1 milimeter. Sebagai
catatan, 1 nanometer setara dengan 1 × 10–9 meter.
Gelombang inframerah digunakan dalam bidang militer,
astronomi, dan komunikasi tanpa kabel. Bidang militer menggunakan
gelombang inframerah sebagai penentu sasaran. Dalam bidang
astonomi, gelombang inframerah digunakan untuk memperkirakan
suhu planet dan bintang.

3. Cara Kerja Jaringan Telekomunikasi
Ketika Anda menggunakan komputer, peralatan hiburan, atau telepon,
sebagian sistem dalam peralatan itu berkomunikasi dengan peralatan
elektronik lain. Komunikasi tersebut berlangsung melalui media kabel, sinyal
radio, cahaya inframerah, konektor, dan protokol.

a. Cara Kerja Wireline
Dalam kehidupan modern, komunikasi dapat dilakukan dengan
memanfaatkan jaringan kabel (wireline). Sesuai dengan kebutuhan
masyarakat, sekarang ini terdapat berbagai jenis jaringan kabel, yaitu
LAN, MAN, WAN, dan internet. Bagaimana cara kerja tiap-tiap jenis
wireline tersebut?
1) LAN (Local Area Network)
Local Area Network adalah jaringan yang terdapat dalam
sebuah gedung atau perkantoran. Pada umumnya LAN dimiliki oleh
perusahaan atau organisasi. LAN digunakan untuk menghubungkan
komputer-komputer yang terdapat dalam gedung tersebut.
Komputer-komputer dihubungkan untuk membagi sumber daya
yang terdapat di dalam kantor. Sumber daya yang dimaksud
misalnya printer. LAN memungkinkan beberapa komputer dalam
suatu perusahaan menggunakan satu printer secara bersamasama.
Selain itu, LAN juga memungkinkan komputer-komputer
untuk saling berkomunikasi dan bertukar informasi.
2) MAN (Metropolitan Area Network)
Metropolitan Area Network adalah jaringan LAN dalam versi
lebih besar. MAN digunakan untuk menghubungkan sejumlah
komputer yang terdapat pada beberapa kantor yang berdekatan
letaknya. Misalnya, jaringan MAN yang terhubung pada kantorkantor
pemerintah dalam suatu kota. Hal ini dilakukan untuk
berbagi data antara satu instansi dengan instansi yang lainnya.
MAN mampu menunjang data dan suara bahkan dapat terhubung
dengan jaringan televisi kabel.
3) WAN (Wide Area Network)
Wide Area Network adalah jaringan komputer yang mencakup
area yang sangat luas.WAN dapat menghubungkan komputerkomputer
yang terdapat dalam sebuah negara.
4) Internet
Internet merupakan jaringan komputer yang mencakup seluruh
dunia. Orang yang menggunakan internet berarti terhubung ke
semua komputer di dunia yang terhubung ke internet.
b. Cara Kerja Wireless
Penggunaan kabel sebagai media penghubung antarkomputer dan
alat komunikasi dinilai kurang efektif. Apalagi biaya pembangunan
infrastruktur jaringan tergolong besar. Oleh karena itu, muncul gagasan
untuk mengembangkan teknologi komunikasi dengan menggunakan
media udara. Jaringan komunikasi yang tidak lagi menggunakan kabel
disebut jaringan wireless. Wifi dan Bluetooth merupakan contoh jaringan
wireless yang populer digunakan saat ini. Bagaimana cara kerja kedua
jaringan tersebut?
1) Wifi
Wifi (Wireless Fidelity) yaitu jenis teknologi komunikasi dan
informasi yang bekerja pada jaringan lokal tanpa kabel (Wireless
Local Area Networks). Awalnya wifi digunakan untuk
menghubungkan perangkat nirkabel dan LAN. Jadi, wifi digunakan
untuk membuat jaringan tanpa kabel di perusahaan. Wifi memberi
kebebasan kepada pemakainya untuk bertukar data secara aman
tanpa direpotkan dengan pemasangan kabel network.
Saat ini wifi banyak digunakan untuk mengakses internet. Wifi
memungkinkan seseorang terhubung dengan internet dalam suatu
titik akses (acces point) terdekat. Orang dapat mengakses internet
dengan menggunakan Personal Digital Assistant (PDA) atau
notebook di kafe atau kampus yang memiliki hotspot area.
Ada dua cara menghubungkan antar-PC dengan sistem wifi.
Pertama, sistem infrastruktur dengan menggunakan acces point
yang berfungsi mengatur lalu lintas data. Acces point berfungsi
sebagai pusat transfer data. Access Point (AP) pada WLAN
berfungsi mirip seperti sebuah hub atau switch. Tanpa menggunakan
access point, komputer yang mempunyai wireless adapter hanya
dapat berkomunikasi secara point to point. Artinya, komputer
hanya dapat terhubung dengan satu komputer yang lain.
Secara sederhana, dalam sebuah sistem WLAN, access point
akan mengeluarkan sinyal (code) SSID (Service Set Identification)
dalam radius tertentu. Agar semua komputer yang masih dalam
jangkauan access point dapat terhubung di dalam jaringan wireless
tersebut, masing-masing komputer yang memiliki perangkat wireless
harus mengisi SSID yang sama seperti yang dikeluarkan oleh
access point tersebut. Dengan begitu masing-masing komputer
maupun perangkat akan terhubung dalam suatu jaringan berbasis
wireless.
Tidak hanya SSID yang wajib diisi oleh masing-masing
perangkat. Untuk mencapai keamanan yang lebih tinggi, semua
perangkat wireless sekarang ini juga dilengkapi dengan fitur
keamanan yang harus diisi agar dapat terkoneksi dengan access
point seperti MAC address (Medium Access Control), WEP (Wired
Equivalent Privacy). Tujuan dari pemberian fitur-fitur tambahan ini
agar seleksi koneksi dapat dibatasi sehingga tidak semua orang
dapat dengan mudah masuk ke dalam jaringan.
Kelebihan sistem infrastruktur terletak pada kecepatan transfer
data yang lebih tinggi, wilayah kerja yang lebih luas, serta
keamanan data yang lebih terjamin. Sistem infrastruktur biasa
digunakan untuk hotspot wifi dan perkantoran yang memerlukan
stabilitas dan keamanan data.
Kedua, sistem ad-hoc. Koneksi antarkomputer dilakukan
secara peer to peer. Untuk membangun jaringan wifi secara ad-hoc,
Anda tidak memerlukan access point. Keuntungannya terletak
pada biaya yang lebih murah dan praktis apabila yang terkoneksi
hanya dua atau tiga komputer. Namun apabila komputer yang
terhubung cukup banyak, proses transfer data menjadi lambat.
2) Bluetooth
Bluetooth memerlukan jaringan kecil untuk memindahkan file
yang akan dikirim. Bluetooth menjaga daya transmisi tetap rendah
sehingga penggunaan baterai bisa dihemat. Untuk mengirim sinyal
transmisi, bluetooth hanya memerlukan energi 1 miliwatt saja.
Kelebihan bluetooth terletak pada tidak diperlukannya koneksi
kabel antaralat, tidak mahal, dan otomatis. Bluetooth 1.0 memiliki
kecepatan transfer data sebesar 1 megabita detik (Mbps), sementara
bluetooth 2.0 bisa lebih dari 3 Mbps.
Jaringan bluetooth mentransmisikan data melalui gelombang
radio. Jaringan ini berkomunikasi pada frekuensi 2,45 gigahertz.
Dunia internasional telah menyetujui penggunaan frekuensi ini
untuk keperluan industri, penelitian, dan medis. Sinyal bluetooth
yang hanya 1 miliwatt itu membuatnya tidak saling mengganggu
dengan sistem komunikasi yang lain. Namun daya yang kecil ini
membatasi jangkauan bluetooth yang hanya sekitar 10 meter
persegi.
Bluetooth bisa berkoneksi dengan delapan alat secara
bersamaan. Dengan semua alat ini dalam radius 10 meter, Anda
mungkin berpikir bahwa sinyalnya mungkin akan menumpuk.
Akibatnya mengganggu proses kerja alat-alat itu. Ternyata tidak
demikian. Bluetooth menggunakan sebuah teknik yang dinamakan
harapan penyebaran spektrum frekuensi yang membuat sebuah
alat mentransmisikan data pada frekuensi yang sama dalam waktu
bersamaan. Pada bluetooth, transmiter mengubah frekuensi 1.600
kali setiap detik. Karena setiap bluetooth mentransmisikan sinyal
dengan menggunakan penyebaran spektrum secara otomatis,
maka sangat kecil kemungkinan ada dua transmiter yang
menggunakan frekuensi sama dalam waktu bersamaan. Jika hal
ini terjadi, kemungkinannya alat yang lain hanya mengalami sedikit
gangguan dalam satu detik.
Pada semua jaringan wireless, faktor keamanan harus diperhatikan.
Gelombang radio di udara dapat ditangkap dengan mudah. Jadi, orang
yang mengirimkan informasi rahasia melalui jaringan wireless harus
benar-benar yakin bahwa tidak ada orang/alat yang akan menyadap
sinyalnya.
c. Cara Kerja Satelit
Satelit komunikasi ditempatkan pada orbit setinggi 22.300 mil di
atas ekuator. Penempatan satelit pada orbit ini memungkinkan satelit
berkomunikasi dengan stasiun utama dalam area jangkauannya. Satelit
bergerak dengan kecepatan yang sama dengan kecepatan rotasi bumi.
Hal ini membuat manusia lebih mudah memantau satelit dari bumi.
Penggunaan satelit telah membantu manusia dalam melakukan
pertukaran informasi di seluruh permukaan bumi. Dengan satelit,
industri televisi dapat menyampaikan berita dari tempat kejadian peristiwa
secara langsung. Kamera televisi dihubungkan dengan pemancar di
dalam mobil. Di dalam pemancar tersebut semua gambar dan bunyi
diubah menjadi gelombang radio. Gelombang tersebut dikirim ke satelit
menggunakan parabola yang ada di atap mobil. Proses transmisi dari
stasiun bumi menuju satelit disebut uplink.
Jauh di atas bumi, parabola pada satelit mengumpulkan gelombang
radio. Di dalam satelit, sinyal diperkuat hingga cukup kuat untuk
memberikan gambar yang bagus dan jernih ketika tertangkap kembali
ke bumi. Sekarang satelit mengirimkan sinyal yang telah diperkuat ke
stasiun darat. Dari sini, gambar dapat dikirim ke studio televisi dan
rumah-rumah. Proses inilah yang disebut downlink.
d. Cara Kerja Modem
Untuk dapat berselancar menggunakan internet, Anda memerlukan
modem. Dalam kerjanya, modem melakukan proses modulasi dan
demodulasi terhadap data yang dipancarkan. Modem menerima
rangkaian pulsa biner dan periferal komputer. Kemudian modem
memodulasi karakteristik sinyal analog (level tegangan, frekuensi, atau
fasa) agar dapat disalurkan melalui saluran telepon. Hal yang berbeda
terjadi pada modem pihak penerima. Modem akan melakukan
demodulasi. Sinyal yang diterima akan dipisahkan kembali sehingga
dapat dibaca oleh komputer. Proses inilah yang disebut demodulasi.
Pada awalnya kecepatan modem hanyalah 300 bps (byte per
second). Dewasa ini kecepatan modem sudah mencapai 56 Kbps.
Namun, karena jaringan telepon yang tersedia di Indonesia masih
kurang bagus, kecepatan maksimal modem yang kita gunakan hanya
sekitar 33.6 Kbps saja. Kecepatan upstream merupakan kecepatan
modem yang Anda gunakan untuk menghubungi ISP (internet service
provider). Sebaliknya, kecepatan downstream menggambarkan
kecepatan ISP menghubungi modem Anda.

Pengertian dan Contoh Paragraf Eksposisi yang Benar


Dalam karangan eksposisi,
sesuatu dipaparkan dengan runtut sehingga masalahnya menjadi jelas.
Tujuan karangan ini adalah memberi informasi/penjelasan kepada pembaca
dengan cara mengembangkan gagasan.
Saat Anda menulis paragraf eksposisi, ada beberapa hal yang
harus diperhatikan, yakni sebagai berikut.
1. Anda dapat mendaftar topik-topik yang kiranya menarik untuk Anda
kembangkan.
2. Menyusun kerangka karangan untuk memudahkan Anda
mengembangkan pokok-pokok pikiran. Berikut ini adalah contoh
kerangka ekspositoris.

Judul: Mengenal Penyakit Flu Burung
Kerangka karangan:
1. Pengertian flu burung
2. Definisi kasus flu burung
a. kasus suspect
b. kasus probable
c. kasus kompermasi
3. Gejala klinis
4. Penyebab penyakit (etiologi)
5. Penyebab flu burung terkini
6. Masa inkubasi
7. Upaya pencegahan
Berikut ini adalah contoh karangan yang menggunakan pola
pengembangan eksposisi.

Mengenal Penyakit Flu Burung

Flu burung adalah suatu penyakit menular yang
disebabkan oleh virus influenza yang ditularkan
oleh unggas yang dapat menyerang manusia. Nama
lain dari penyakit ini antara lain avian influenza.
Adapun definisi dari berbagai kasusnya adalah
sebagai berikut.
1. Kasus Suspect
Kasus suspect adalah kasus seseorang yang
menderita ISPA dengan gejala demam (temperatur
38°C), batuk dan atau sakit tenggorokan dan
atau beringus serta dengan salah satu keadaan.
Hal ini terjadi biasanya karena seminggu terakhir
mengunjungi peternakan yang sedang berjangkit
flu burung. Kemudian, orang tersebut kontak
dengan virus flu burung yang dalam masa penularan.
Hal lainnya jika orang yang bekerja pada suatu
laboratorium dan sedang memproses spesimen
manusia atau binatang yang dicurigai menderita flu
burung.
2. Kasus Probable
Kasus probable adalah kasus suspect disertai
salah satu keadaan bukti laboratorium terbatas
yang mengarah kepada virus influenza A (H5N1).
Misalnya, test HI yang menggunakan antigen H5N1
dalam waktu singkat berlanjut menjadi pneumonial
gagal pernapasan atau meninggal dan terbukti tidak
adanya penyebab lain.
3. Kasus Kompermasi
Kasus kompermasi adalah kasus suspect atau
probable didukung oleh salah satu hasil pemeriksaan
laboratorium. Dalam hal ini, kultur virus influenza
H5N1 positif PCR influenza (H5) positif. Selain
itu, terjadi peningkatan titer antibody H5 sebesar
empat kali.
Selanjutnya, gejala klinis yang ditemui seperti
gejala flu pada umumnya, yaitu; demam, sakit
tenggorokan, batuk, beringus, nyeri otot, sakit kepala,
dan lemas. Dalam waktu singkat, penyakit ini dapat
menjadi lebih berat berupa peradangan di paru-paru
(pneumonia). Apabila tidak dilakukan tatalaksana
dengan baik, dapat menyebabkan kematian.
Etiologi (penyebab penyakit) flu burung adalah
virus influenza. Adapun sifat virus ini, yaitu dapat
bertahan hidup di air sampai 4 hari pada suhu 22°C
dan lebih dari 30 hari pada 0°C. Adapun di dalam
tinja unggas dan dalam tubuh unggas yang sakit dapat
bertahan lebih lama, tetapi mati pada pemanasan 60°C
selama 30 menit.
Virus penyebab flu burung dikenal beberapa tipe
virus influenza, yaitu; tipe A, tipe B dan tipe C. Virus
influenza tipe A terdiri atas beberapa turunan (strain),
yaitu: H1N 1, H3N2, H5N1, H7N7, H9N2, dan lain-lain.
Saat ini, penyebab flu burung adalah Highly
Pothogenic Avian Influenza Virus, strain H5N1
(H=hemagglutinin; N= neuraminidase). Hasil studi
yang ada menunjukkan bahwa unggas yang sakit
mengeluarkan virus influenza A (H5N1) dengan
jumlah besar dalam kotorannya. Virus Inluenza A
(H5N1) merupakan penyebab wabah flu burung
pada unggas. Secara umum, virus flu burung tidak
menyerang manusia, namun beberapa tipe tertentu
dapat mengalami mutasi lebih ganas dan menyerang
manusia.
Masa inkubasi virus influenza bervariasi antara
1–7 hari. Penularan Flu burung (H5N1) pada
unggas terjadi secara cepat dengan kematian tinggi.
Penyebaran penyakit ini terjadi di antara populasi
unggas satu peternakan, bahkan, dapat menyebar
dari satu pertenakan ke peternakan daerah lain.
Adapun penularan penyakit ini kepada manusia
adalah melalui udara yang tercemar virus tersebut,
baik yang berasal dari tinja atau sekreta unggas
terserang flu burung. Orang yang memiliki resiko
besar untuk terserang flu burung (H5N1) ini adalah
pekerja peternakan unggas, penjual, dan penjamah
unggas. Hal lain, belum ada bukti terjadi penularan
dari manusia ke manusia. Selain itu, belum ada bukti
adanya penularan pada manusia melalui daging
unggas yang dikonsumsi.
Upaya pencegahan penularan dilakukan dengan
cara menghindari bahan yang terkontaminasi tinja dan
sekret unggas, dengan tindakan sebagai berikut.
- Setiap orang yang berhubungan dengan bahan
yang berasal dari saluran cerna unggas harus
menggunakan pelindung (masker atau kacamata
renang).
- Bahan yang berasal dari saluran cerna unggas
seperti tinja harus ditatalaksana dengan baik
(ditanam/dibakar) agar tidak menjadi sumber
penularan bagi orang di sekitarnya.
- Alat-alat yang dipergunakan dalam peternakan
harus dicuci dengan desinfektan.
- Kandang dan tinja tidak boleh dikeluarkan dari
lokasi peternakan.
- Mengonsumsi daging ayam yang telah dimasak
pada suhu 80 °C selama 1 menit. Dalam hal ini,
telur unggas perlu dipanaskan pada suhu 64 °C
selama 5 menit.
- Melaksanakan kebersihan lingkungan.
- Menjaga kebersihan diri.

Pengertian beserta Contoh Paragraf Argumentatif


Mengembangkan suatu paragraf argumentasi dapat dilakukan
dengan beberapa pola pengembangan paragraf, salah satunya dengan
pola hubungan sebab-akibat. Sebagai suatu bentuk tulisan yang bertujuan
meyakinkan pembaca, apa yang diungkapkan itu merupakan suatu
kebenaran, maka alasan yang kamu kemukakan harus masuk akal
sehingga dapat dipahami pembaca. Pola hubungan sebab-akibat dalam
pengembangan paragraf argumentasi, dilakukan dengan cara
menghubungkan fakta yang satu dengan fakta yang lain. Fakta yang
satu merupakan sebab fakta yang lain, sebaliknya fakta yang satu dapat
merupakan akibat fakta yang lain. Ada tiga jenis hubungan sebabakibat.

1. Pola Hubungan Sebab-Akibat
Pola paragraf ini dimulai dengan menguraikan fakta-fakta
penyebab, dan pada akhir paragraf merupakan kesimpulan yang
menjadi akibat.

Generasi muda sekarang enggan mempelajari alat-alat musik
yang terbuat dari bambu seperti calung dan angklung. Hal yang
lebih memprihatinkan lembaga sekolah pun sekarang jarang mengajarkan.
Selain itu, sedikit sekali seniman yang mampu membuat alat musik
tradisional bambu. Toko alat-alat musik jarang menyediakan alat-alat
musik sejenis itu. Mereka lebih suka menjual alat-alat musik modern.
Seni dan alat musik bambu sekarang menjadi sesuatu yang langka
dan jarang ditemukan di negeri ini.
2. Pola Hubungan Akibat-Sebab
Pola ini dimulai dengan menguraikan fakta yang menjadi akibat,
kemudian diakhiri suatu kesimpulan penyebabnya.

Saat ada berita bahwa Iwan tidak naik kelas teman-temannya
sudah tidak terkejut lagi. Dalam bulan-bulan terakhir Iwan jarang
masuk ke sekolah. Berapa kali ulangan dari berbagai mata pelajaran dia
tidak mengikutinya. Terutama pelajaran PKn dan Agama yang
selalu dianggap enteng oleh Iwan, dia mendapat nilai dibawah enam.
3. Pola Hubungan Sebab – Akibat 1 – Akibat 2
Suatu sebab dapat pula menimbulkan serangkaian akibat. Akibat
pertama adalah menjadi sebab timbulnya akibat kedua. Demikian
seterusnya sehingga timbul rangkaian beberapa akibat.

pengertian, ciri-ciri, dan contoh paragraf naratif


pengertian paragraf naratif
Paragraf naratif adalah suatu bentuk wacana yang berusaha
menggambarkan dengan sejelas-jelasnya kepada para pembaca suatu
peristiwa dalam urutan dan kurun waktu tertentu (Gorys Keraf,
Argumentasi dan Narasi, 189: 136). Titik sentral karangan naratif adalah
kisah, melukiskan perbuatan dan tindakan yang terjadi dalam suatu
rangkaian waktu. Selain itu adanya tokoh yang dikisahkan, adanya
alur/plot dalam penyampaian merupakan ciri yang dapat dijadikan
untuk membedakan karangan naratif dengan bentuk karangan lainnya.
Tetapi yang perlu kamu pahami adalah ada dua jenis paragraf naratif.
Pertama, narasi ekspositoris yang menggambarkan rangkaian perbuatan
secara informatif dengan tujuan memberi pengetahuan seperti dalam
bentuk biografi dan autobiografi. Kedua, narasi sugestif yang
menggambarkan rangkaian perbuatan sedemikian rupa dengan tujuan
merangsang daya khayal/imajinasi pembaca, seperti dalam bentuk
cerpen dan novel.

Ciri-ciri paragraf naratif
1) Termasuk jenis tulisan ilmiah atau nonfiksi atau biografi, autobiografi, sejarah, silsilah.
2) Termasuk jenis tulisan fiksi atau khayalan (cerpen, novel, roman).
3) Tidak memiliki kalimat utama (semua kalimat merupakan rincian).
4) Bertujuan menceritakan.

contoh paragraf naratif
Tiba-tiba ia tertegun. Di sana, sayup-sayup dari jauh, di arah
seberang kali sebelah timur, terdengar suara jeritan orang. Tetapi
selintas saja, jeritan diputuskan oleh sebuah letusan yang sangat
hebat … kemudian hening seketika. Desingan yang banyak mulai
reda, tinggal satu-satu letusan di sana sini. Warsinah menegakkan
kepala, matanya mulai liar, badannya dihadapkan ke timur, ke
arah jeritan datang, kemudian membalik menghadap ke barat,
tegak bertolak pinggang, lalu lari, lari menurutkan jalan rel, lari
kencang sambil berkomat-kamit. Dari komat-kamit mulutnya
keluar lagi perkataan seperti biasa, tiada berujung tiada
berpangkal: …. si bengis lagi, si ganas lagi …. dan ia lari terus, lari
lepas bagai selancar saja, tiada kaku kukunya. Dan ketika sampai
di jalan pertemuan antara jalan kereta dan jalan raya, ia berhenti
sebentar, seolah-olah berpikir, kemudian ia berbelok menurutkan
jalan raya. Dari jauh dalam pandangan kabur sambil berlari, ia
melihat benda bergerak, berderet sepanjang jalan, tetapi sebelum
ia tahu benar apa yang dilihatnya, sebuah peluru datang
menyongsong, tepat menembus tulang dadanya. Warsinah
terpelanting, jatuh tersungkur di tengah jalan. Sebentar berontak
merentak-rentak, mengerang, menyumpah-nyumpah, terhambur
pula sumpah serapahnya: si bengis lagi, si ganas lagi, hitam, kejam
… rupanya dalam ia bergelut mempertahankan hidupnya dengan
sakaratul maut, kebenciannya kepada si hitam kejam, si bengisganasnya,
masih sanggup mengatasi renggutan tangan Malaikat
pengambil nyawa yang akan menceraikan rohnya dengan badan
kasarnya. Kemudian lemah tak berdaya …Warsinah yang sebentar
ini masih menjadi kerangka hidup, kini benar-benar sudah menjadi
kerangka mati. Mati terhampar di tengah jalan, tiada dihiraukan
orang, tidak ada yang menangis meratapi. Ia meninggal sebagai
pahlawan yang dapat dibanggakan oleh bangsa, tiada sebagai
kurban pembela kemerdekaan. Ia mati hanya sebagai kurban
kebuasan, salah satu kurban dari sekian banyaknya. Ia mati karena
nasibnya, demikian sudah menurut suratan tangan, ya, ia mati
karena kehendak Ilahi.

Contoh Teks Anekdot yang Singkat


Contoh teks anekdot yang singkat dan benar
Ditahun pemilu ini, berita seputar partai politik, kampanye, dan isu capres cawapres menjadi bahan perbincangan hangat dan menarik untuk diikuti oleh semua orang. Ditambah pemberitaan yang terus-menerus oleh media masa menyebabkan suasana pemilu semakin tak terbendung. Masyarakat pun sangat antusias mengikuti perkembangan politik di tanah air, salah satunya yaitu perbincangan mengenai partai yang akan dia coblos di pemilu legislatif. Fenomena ini terjadi di seluruh elemen masyarakat, bahkan pelajar yang masih belum memiliki hak untuk nyoblos pun tidak ketinggalan. Di usia yang labil, tak jarang mereka terlalu fanatik untuk mempertahankan opini bahwa partai mereka yang paling baik, hal ini sering kali menyebabkan perselisihan diantara mereka.
Pada pagi hari, di dalam kelas di suatu sekolah SMA Negeri, beberapa siswa sedang terlibat dalam perbincangan mengenai partai politik yang mereka dukung.
Pada saat kelas mulai ramai, perbincangan dimulai saat Adi bertanya kepada Budi tentang partai apa yang dia dukung.
Ali: “ Bud di pemilu tahun ini kamu dukung partai apa ?”
Budi: “Aku dukung partai Hanura, karena Hanura berasal dari hati nurani rakyat” (dengan bangga dan tanpa pikir panjang)
Ali: “ Ngapain dukung Hanura hanura itu kan statusnya HANya Untuk penggembiRA, yang bagus itu ya partai PKB, islami dan beriman.” (merasa puas)
Beberapa anak tertawa, dan Dani langsung menanggapi
Dani: “aku engga dukung PKB karena PKB itu partainya Para Kyai Berkoalisi, mending PAN partai yang amanah dengan rakyat.”
Setangah siswa di kelas tertawa, dan Udin langsung menanggapi
Udin: “jangan dukung PAN karena PAN itu Perhimpunaan Artis Nasional, yang cocok itu ya partai PPP.”
Seluruh siswa tertawa, dan Rian yang merupakan anak alim langsung menanggapi
Rian: “Aku setuju dengan Udin, lebih baik kita milih PPP karena PPP itu Partai Pilihan Pesantren.”
Seluruh siswa di kelas itu tertawa dan bertepuk tangan.



class='blog-feeds'