Sistem Saraf Tak Sadar (Saraf Autonom)

KOTAK PENCARIAN



Sistem Saraf Tak Sadar (Saraf Autonom)

Sistem saraf autonom merupakan bagian dari
susunan saraf tepi yang bekerjanya tidak dapat
disadari dan bekerja secara otomatis. Sistem saraf
autonom mengendalikan kegiatan organ-organ dalam
seperti otot perut, pembuluh darah, jantung dan
alat-alat reproduksi.
Menurut fungsinya, saraf autonom terdiri atas
dua macam yaitu:
a. Sistem saraf simpatik
b. Sistem saraf parasimpatik
Sistem saraf simpatik terdiri atas 25 pasang
ganglion yang berasal dari:
1) Ruas tulang belakang : 3 pasang
2) Ruas tulang punggung : 11 pasang
3) Ruas tulang pinggang : 4 pasang
4) Ruas tulang kelangkang : 4 pasang
5) Ruas tulang ekor : 3 pasang
Dari ganglion-ganglion tersebut keluar serabut
saraf yang mengendalikan kerja organ seperti
jantung, pembuluh darah, kelenjar keringat dan
semua alat dalam. Serabut saraf dari sistem saraf
parasimpatik juga menuju organ-organ yang
dikendalikan oleh saraf simpatik.
Sistem saraf simpatik dan sistem saraf
parasimpatik bekerja secara antagonis (berlawanan)
dalam mengendalikan kerja suatu organ. Organ atau
kelenjar yang dikendalikan oleh sistem saraf simpatik
dan sistem saraf parasimpatik disebut sistem
pengendalian ganda. Apabila suatu organ menjadi
aktif karena rangsangan saraf simpatik, maka di lain
pihak akan dilambatkan atau dihentikan oleh saraf
parasimpatik.
Sistem Saraf Tak Sadar (Saraf Autonom) 9out of 10 based on 10 ratings. 9 user reviews.
Terimakasih telah membaca artikel: Sistem Saraf Tak Sadar (Saraf Autonom) di Handikas's blog
-SERTAKAN SUMBER ARTIKEL http://handikap60.blogspot.com/2013/08/sistem-saraf-tak-sadar-saraf-autonom.html KETIKA MENGCOPY !!!
- bagikan artikel tersebut melalui facebook dan twitter
- update artikel di blog ini dengan cara like fanpage facebook dan follow twitter kami
- baca artikel seputar pendidikan yang lain di blog ini

BACA JUGA !!!!

No comments:

Post a Comment