Makalah Sistem Pencernaan Pada Manusia

KOTAK PENCARIAN




A. Sistem Pencernaan pada Manusia
Kita memerlukan energi untuk melakukan aktivitas. Energi tersebut berasal
dari bahan makanan yang dicerna oleh tubuh. Bagian tubuh yang berfungsi
mencerna bahan makanan disebut sistem pencernaan. Sistem pencernaan terdiri
atas beberapa organ dan saluran pencernaan.
Secara umum proses pencernaan adalah terdiri atas dua jenis, yaitu proses
mekanis dan proses kimiawi.
1. Proses Mekanis
Pencernaan secara mekanis dilakukan melalui gerakan-gerakan seperti
mengunyah, menelan, memompa, menghancurkan, dan meremas makanan.
Fungsi pencernaan mekanis adalah mengubah ukuran makanan menjadi
lebih kecil sehingga mudah dicerna. Fungsi proses mekanis lainnya seperti
memompa dan mendorong makanan adalah untuk memindahkan makanan
dari saluran cerna satu ke saluran cerna berikutnya. Gerakan makanan pada
lambung sampai usus adalah gerak
peristaltik. Gerak peristaltik berupa gerak
mengkerut untuk mendorong atau memompa
makanan dan gerakan mengembang
untuk menerima makanan dari posisi
saluran sebelumnya.
2. Proses Kimiawi
Makanan diproses secara kimiawi di
dalam sistem pencernaan menggunakan
bahan kimia yang dihasilkan oleh saluran
cerna yang disebut enzim. Enzim adalah
suatu protein yang mempunyai kerja
mempercepat terjadinya reaksi kimia.
Dengan bantuan enzim, bahan makanan
dicerna menjadi bahan lain yang lebih
sederhana dan mudah diserap oleh tubuh
untuk selanjutnya menjadi sari makanan
yang akan diedarkan oleh darah ke seluruh
tubuh.
Perhatikan gambar 4.2 samping! Urutan
organ dan saluran yang dilewati oleh makanan
di dalam sistem pencernaan adalah sebagai
berikut.
1. Mulut
Mulut merupakan salah satu organ pencernaan yang pertama kali bekerja
melakukan pencernaan makanan. Di dalam mulut, makanan akan dicerna
secara sadar menjadi bagian-bagian yang lebih kecil. Bagian-bagian yang
terdapat di dalam organ mulut adalah gigi, lidah, kelenjar ludah, dan lain
sebagainya.
Di dalam mulut terjadi proses pencernaan mekanis dan kimiawi sebagai
berikut.
a. Proses mekanis
Proses pencernaan secara mekanis di dalam mulut dilakukan
melalui gerakan-gerakan mengunyah, menghancurkan, dan menelan
makanan. Fungsi mengunyah tersebut bertujuan mengubah makanan
menjadi berukuran lebih kecil sehingga mudah dicerna. Sedangkan fungsi
menelan adalah mendorong makanan supaya masuk ke dalam saluran
selanjutnya, yaitu kerongkongan.
b. Proses kimiawi
Proses pencernaan kimiawi di dalam mulut dilakukan oleh enzim
ludah. Ludah dikeluarkan oleh kelenjar ludah yang berfungsi untuk
membantu pencernaan makanan.
Pada ludah terkandung beberapa komponen, antara lain sebagai
berikut.
1) Enzim maltase atau ptialin
Enzim ini berfungsi untuk mencerna makanan yang mengandung
karbohidrat yang disebut pati (amilum) menjadi gula sederhana yang
disebut maltosa.
2) Air
Air berfungsi untuk membasahi makanan supaya mudah dicerna.
3) Enzim lisosom
Enzim ini berfungsi sebagai antibakteri karena bersifat asam.
4) Lendir
Lendir pada ludah berfungsi untuk menggumpalkan makanan
supaya lebih mudah ditelan.
5) Aminoglobulin
Merupakan zat semacam putih telur. Aminoglobulin berfungsi
untuk menetralkan makanan yang bersifat asam.
6) Garam-garam
2. Lidah
Lidah merupakan organ yang terdapat di
dalam mulut. Salah satu fungsi lidah adalah
untuk merasakan makanan. Pada lidah terdapat
ujung saraf pengecap yang disebut sebagai
papila lidah. Papila dapat menerima rangsang
rasa manis, asin, pahit, dan asam. Salah satu
manfaat papila pengecap adalah supaya
kegiatan makan menjadi menyenangkan karena
ada rasa nikmat dalam mengecap makanan.
Coba perhatikan lidah kamu! Bintil-bintil kecil
pada lidah itulah yang disebut sebagai papila
lidah.
Wilayah pengecapan rasa pada lidah berbeda-beda. Coba perhatikan
gambar 4.3 di atas!
a. Papila lidah perasa manis terdapat pada ujung lidah sampai ke tepi lidah
bagian ujung (depan).
b. Pada bagian agak tengah terdapat sekumpulan papila lidah untuk
merasakan asin.
c. Bagian tepi lidah tengah digunakan untuk merasakan asam.
d. Pada bagian pangkal lidah yang berbatasan dengan kerongkongan
terdapat papila lidah yang merasakan pahit. Oleh karena itu, apabila kamu
menelan makanan yang pahit akan sangat terasa di bagian ini (depan
kerongkongan).
e. Papila-papila lidah terutama bagian tengah sampai depan sangat peka
terhadap rasa pedas.
3. Kerongkongan
Makanan yang telah dicerna dengan baik pada rongga
mulut, selanjutnya akan ditelan dan masuk ke dalam
oesophagus atau kerongkongan. Pada batas antara rongga
mulut dengan kerongkongan ini terdapat cabang antara
saluran yang menuju kerongkongan dengan saluran
pernapasan (tenggorokan). Apabila kamu makan secara
tidak hati-hati maka makanan dapat masuk ke dalam rongga
napas yang mengakibatkan tersedak. Kerongkongan sering
disebut sebagai jembatan antara rongga luar pencernaan
(mulut) dengan saluran pencernaan dalam.
Lambung
4. Lambung
Lambung merupakan saluran cerna berikutnya setelah makanan
melewati kerongkongan. Lambung berbentuk menyerupai kantong yang
memiliki dinding tebal. Sebelah dalam lambung dilapisi oleh epithelium.
Epithelium mengandung kelenjar-kelenjar pencernaan.
Kelenjar pencernaan pada lambung menghasilkan suatu senyawa
asam yang sering disebut sebagai getah lambung. Getah lambung
sebagaimana ludah, berfungsi untuk mencerna makanan. Pencernaan
makanan mulai dari lambung ini dilakukan secara tidak sadar oleh tubuh.
Getah lambung mempunyai kandungan senyawa-senyawa berikut.
a. HCl
HCl atau asam klorida adalah senyawa yang bersifat asam. Kadar
HCl dalam getah lambung adalah 0,5 % dari total getah lambung. HCl
berfungsi sebagai disinfektan atau pembunuh kuman dan mengubah
pepsinogen menjadi pepsin. HCl juga merangsang usus, hati, dan
pankreas untuk mencerna makanan. Pepsin yang dihasilkan dari
pemecahan pepsinogen akan mencerna protein menjadi protein yang
lebih sederhana (albuminosa dan pepton).
b. Enzim lipase
Enzim lipase berfungsi untuk mencerna lemak.
c. Hormon gastrin
Hormon gastrin berfungsi mengaktifkan kelenjar-kelenjar pada
lambung untuk mengeluarkan getah lambung.
Pencernaan pada lambung terjadi melalui proses mekanis dan kimiawi
sebagai berikut.
a. Proses mekanik
Ketika lambung mencerna makanan secara mekanis, otot lambung
akan mengerut dan mengembang dengan gerakan seperti meremas
untuk mencampur makanan dengan getah lambung.
b. Proses kimiawi
Proses kimiawi yang terjadi di dalam lambung dilakukan oleh getah
lambung.
Selanjutnya makanan yang sudah dicerna oleh lambung berupa bubur
halus yang disebut kimus akan meninggalkan lambung menuju usus halus.
5. Usus Halus
Usus halus (intestinum) terdiri atas 3 bagian, yaitu usus 12 jari
(duodenum), jejenum, dan ileum.
a. Usus 12 jari (duodenum)
Usus 12 jari terletak paling dekat dengan lambung. Disebut dengan
istilah 12 jari karena panjangnya kurang lebih 12 kali ruas jari. Sebelum
memasuki usus 12 jari, setelah makanan dicerna oleh lambung, makanan
akan melalui jalan keluar lambung menuju usus 12 jari yang berbentuk
kleb yang disebut pylorik. Pylorik ini berfungsi untuk mengatur jalan
masuknya makanan menuju usus 12 jari.
b. Jejenum
Setelah makanan melewati usus 12 jari, makanan akan masuk ke
dalam saluran intestinum berikutnya, yaitu jejenum atau disebut juga
intestinum bagian tengah.
c. Ileum
Ileum merupakan bagian paling akhir dari intestinum.
Dinding dalam usus halus dilapisi oleh bermiliar-miliar
tonjolan mikroskopis menyerupai jari. Tonjolan ini disebut
villi. Kelenjar pada usus halus menghasilkan getah cerna
yang akan mencerna makanan yang masuk ke dalam usus
halus dan menyaring bagian yang dapat melewati villi dan
mengandung air. Bagian yang diserap usus melalui villi
berupa sari makanan yang masuk ke dalam pembuluh darah
untuk selanjutnya diedarkan ke seluruh tubuh. Zat sisa
pencernaan makanan akan dikeluarkan oleh tubuh melalui
rektum atau usus besar kemudian keluar ke anus menjadi
feses atau tinja.
Proses pencernaan pada usus halus hampir sebagian
besar dilakukan secara kimiawi. Adapun getah usus halus
tersebut antara lain sebagai berikut.
a. Enterokinase
Enterokinase merupakan enzim yang mengubah tripsinogen menjadi
tripsin.
b. Erepsin
Enzim erepsin mengubah pepton menjadi asam amino.
c. Maltase
Maltase pada usus halus berperan mengubah maltosa menjadi
glukosa.
d. Lipase
Enzim lipase pada usus halus akan mengubah lemak menjadi asam
lemak dan gliserol.
e. Sekretin
Sekretin merupakan hormon pada usus halus yang akan merangsang
sekresi enzim-enzim pada usus halus.
6. Usus Besar (Rektum)
Usus besar (rektum) merupakan saluran pembuangan sisa makanan
menuju lubang pengeluaran (anus). Usus besar memiliki bagian yang disebut
usus buntu. Usus buntu fungsinya belum begitu jelas. Adapun usus besar
merupakan tempat menampung sisa makanan yang sudah tidak dapat
dicerna lagi. Di dalam usus besar tidak terdapat enzim-enzim. Pada bagian
ini proses pencernaan sudah tidak terjadi lagi. Usus besar hanyalah sebagai
jalan keluar serta tempat menampung tinja. Selanjutnya tinja dikeluarkan
melalui anus.
7. Organ-organ Lain pada Pencernaan
a. Hepar (hati)
Hepar merupakan kelenjar terbesar dan terpenting dalam tubuh.
Hepar terletak di dalam rongga perut sebelah kanan, terdiri atas 2 bagian
(lobus) yang besar. Fungsi hepar antara lain sebagai berikut.
1) Menyimpan zat-zat makanan seperti vitamin, lemak, dan glukogen.
2) Mengatur suhu tubuh.
3) Mengatur distribusi makanan.
4) Menyimpan darah.
5) Menghasilkan empedu. Empedu ini berfungsi mengemulsikan zat
lemak dan memengaruhi penyerapan vitamin K oleh usus.
6) Menyaring zat-zat racun, termasuk membantu metabolisme obat.
Oleh karena itu, makanan yang mengandung racun, seperti alkohol,
akan dapat merusak fungsi hati atau hepar karena semua racun
dan obat-obatan pasti melewati hepar.
b. Pankreas
Pankreas terletak di dalam rongga perut bagian belakang, bentuknya
memanjang dan menghasilkan getah-getah pankreas. Pankreas juga
mempunyai salah satu fungsi utama mengatur kadar gula dalam darah.
Di dalam pankreas terdapat kelenjar insulin yang menghasilkan hormon
insulin. Fungsi hormon insulin adalah mengubah gula darah yang disebut
glukosa menjadi gula lain bernama glikogen. Glikogen ini disebut juga
sebagai gula otot. Pengubahan glukosa menjadi glikogen mengakibatkan
kadar glukosa darah menjadi stabil. Pada penyakit diabetes atau kencing
manis, kadar gula darah menjadi berlebih dan akibatnya tubuh kurang
sehat.
Getah yang terdapat di dalam pankreas adalah sebagai berikut.
1) Tripsinogen
2) Enterokinase
Enterokinase akan mengubah tripsinogen menjadi tripsin. Tripsin
selanjutnya akan mengubah amilum menjadi maltosa.
3) Lipase
Lipase berperan mengubah lemak menjadi asam lemak dan
gliserol.
4) NaHCO3
Asam natrium karbonat yang terkandung di dalam getah
pankreas memberi sifat asam pada lemak dan berperan membantu
enzim lipase mencerna lemak menjadi asam lemak dan gliserol.

B. Gizi dan Kalori
Berbicara mengenai makanan tidak pernah lepas dari
kandungan dan nilai gizi serta kalori yang terdapat dalam
makanan. Fungsi utama makanan yang kita makan adalah
untuk pertumbuhan, menghasilkan tenaga dan kalori,
menjaga kestabilan suhu tubuh, serta untuk proses
metabolisme dan menghasilkan sel-sel baru.
Makanan dibagi menjadi 2 jenis, yaitu zat organik dan
zat anorganik. Zat organik adalah zat makanan yang berupa
karbohidrat, lemak, protein, dan vitamin. Adapun zat
anorganik berupa garam-garam mineral dan air.
1. Karbohidrat
Karbohidrat atau sering disebut hidrat arang merupakan zat penghasil
kalori dengan angka kalori 4. Semua jenis serealia, tepung, dan gula
merupakan karbohidrat. Karbohidrat ada 3 jenis, yaitu:
a. Monosakarida
Termasuk ke dalam monosakarida adalah berbagai jenis gula,
yaitu glukosa, fruktosa, dan galaktosa.
b. Disakarida
Disakarida disebut juga sebagai gula kompleks. Jenis gula
yang termasuk disakarida adalah sukrosa, laktosa, dan maltosa.
Gula sukrosa banyak terkandung pada batang tebu.
c. Polisakarida
Polisakarida merupakan jenis karbohidrat yang berupa tepungtepungan.
Beberapa jenis polisakarida antara lain adalah amilum,
selulosa, dan glikogen. Segala jenis padi-padian seperti beras,
jagung, dan gandum mengandung karbohidrat berupa amilum. Kentang
dan berbagai jenis umbi juga mengandung amilum. Sedangkan kayu, kertas,
dan daun mengandung selulosa.
Berikut ini beberapa pernyataan yang menerangkan mengenai
pencernaan karbohidrat.
a. Polisakarida seperti amilum dapat dicerna oleh sistem pencernaan
menjadi disakarida.
b. Disakarida akan dicerna lebih lanjut menjadi monosakarida.
c. Tenaga dihasilkan oleh proses metabolisme monosakarida di dalam sel.
d. Glukosa berperan sangat penting di dalam proses pembentukan tenaga
ini.
e. Karbohidrat sangat penting untuk peningkatan daya tahan tubuh.
f. Karbohidrat juga mengandung serat yang cukup besar sehingga
konsumsi karbohidrat sangat baik bagi percernaan.
g. Konsumsi karbohidrat yang berlebih dapat meningkatkan risiko terjadinya
kencing manis dan juga kegemukan.
2. Lemak
Lemak merupakan penghasil kalori terbesar. Angka kalori yang dihasilkan
lemak adalah 9. Zat lemak terdiri atas asam lemak dan gliserol.
a. Asam lemak
Asam lemak terdiri atas stearin, palmitin, dan minyak.
b. Gliserol
Pada proses pencernaan, segala jenis lemak yang dikonsumsi
oleh tubuh akan dicerna menjadi asam lemak dan gliserol
oleh enzim lipase.
Lemak terdapat pada kacang-kacangan, keju, susu, margarin,
mentega, dan semua makanan yang digoreng.
Lemak mempunyai peran utama sebagai penyusun jaringan lemak serta
sebagai penghasil energi terbesar. Kelebihan lemak akan disimpan pada jaringan
di bawah kulit sehingga kelebihan lemak akan menimbulkan kegemukan.
3. Protein
Protein sangat dibutuhkan oleh tubuh. Protein mengandung angka kalori
4. Fungsi protein bagi tubuh antara lain sebagai berikut.
a. Menyusun sel dan jaringan tubuh.
b. Menyusun enzim, hormon, dan pigmen.
c. Penghasil tenaga.
d. Memperbaiki dan mengganti sel-sel tubuh yang telah rusak.
e. Berperan utama dalam proses pertumbuhan.
f. Membantu meningkatkan daya tahan tubuh.
Penyusun utama protein adalah asam amino. Asam amino
penyusun protein ada yang dapat disintesa oleh tubuh dan ada
yang tidak dapat disintesa oleh tubuh. Asam amino penyusun
protein terdiri atas 26 jenis, dibedakan menjadi berikut.
a. Asam amino esensial
Merupakan asam amino yang tidak dapat disintesa oleh tubuh.
Jumlahnya 10 macam. Kesepuluh asam amino tersebut adalah lisin,
leusin, valin, arginin, triptofan, isoleusin, histidin, treonin, fenilalanin, dan
meteonin. Asam amino esensial hanya dapat diperoleh tubuh melalui
makanan. Beberapa jenis makanan yang mengandung asam amino
adalah segala produk daging, ikan, susu, telur, kacang-kacangan, tempe,
tahu, dan kedelai. Protein yang dihasilkan oleh hewan disebut protein
hewani, sedangkan protein yang dihasilkan oleh produk tumbuhan disebut
protein nabati.
b. Asam amino non esensial
Merupakan asam amino yang sudah terdapat di dalam tubuh.
4. Garam Mineral
Garam-garam mineral merupakan bahan makanan anorganik yang
berfungsi antara lain untuk menjaga keseimbangan tubuh serta bahan
penyusun tubuh. Beberapa mineral berfungsi untuk bermacam-macam
kegiatan tubuh, termasuk dalam sistem otot dan pembentukan sel. Macammacam
mineral antara lain Na, K, Ca, Mg, P, Cl, Fe, Cu, Mn, F, dan I. Fe (zat
besi) mempunyai peran sangat penting dalam pembentukan sel darah merah
(hemoglobin). Na (natrium) dan K (kalium) sangat penting untuk sistem saraf.
Kalsium (Ca) sangat penting untuk pembentukan tulang dan gigi. Ca dan K
juga sangat penting dalam proses pembekuan darah untuk menghentikan
pendarahan. Selain itu, masih ada banyak lagi fungsi mineral di dalam tubuh.
Kekurangan salah satu dari mineral juga dapat menimbulkan penyakit.
Contohnya, kekurangan I (iodium) dapat menimbulkan penyakit gondok dan
kekerdilan. Kekurangan Fe dapat menimbulkan kurang darah (anemia).
Kekurangan fluor (F) dapat menimbulkan kekeroposan gigi. Kekurangan Ca
dapat menimbulkan penyakit keropos tulang dan gigi. Sedangkan kekurangan
K dapat menimbulkan tekanan darah rendah.
5. Vitamin
Vitamin merupakan senyawa organik yang tidak dapat disusun oleh tubuh
(kecuali vitamin A). Vitamin diperoleh tubuh melalui makanan. Vitamin ada
yang larut di dalam air dan ada yang larut di dalam lemak. Vitamin yang larut
dalam air adalah vitamin B dan C. Sedangkan vitamin yang larut dalam lemak
adalah vitamin A, D, E, dan K.
Macam-macam vitamin beserta kegunaannya adalah sebagai berikut.
a. Vitamin A
Vitamin A berguna untuk kesehatan kulit, selaput lendir, penglihatan,
serta peningkatan daya tahan tubuh. Vitamin A terdapat pada semua
sayuran berwarna hijau dan buah yang berwarna kuning atau kemerahan.
Juga terdapat pada produk-produk hewani seperti ikan, telur, hati, dan
minyak ikan.
b. Vitamin B
Vitamin B ada beberapa jenis. Berikut ini adalah jenis-jenis vitamin B
dan kegunaannya.
1) Vitamin B1 disebut thiamin, berguna untuk metabolisme karbohidrat
dan penyerapan lemak. Kekurangan vitamin B1 dapat menimbulkan
penyakit beri-beri dan neuritis. Vitamin B1 terdapat pada hati, jantung,
ginjal, otak, susu, kuning telur, bekatul, dan beras.
2) Vitamin B2 disebut riboflavin, berguna untuk penglihatan serta
mempunyai peran utama pada proses oksidasi tubuh. Kekurangan
vitamin B2 dapat menimbulkan rabun dan luka-luka di sekitar mulut.
Vitamin B2 terdapat pada buah-buahan, sayur-sayuran, mentega,
dan kacang-kacangan.
3) Vitamin B6 disebut juga peridoksin, berguna untuk
pertumbuhan, melancarkan kerja urat saraf, dan pembuatan
sel darah merah. Kekurangan vitamin B6 menimbulkan gejala
pellagra, anemia, dan susah buang air besar. Vitamin B6
terdapat pada hati, ikan, daging, dan sayuran.
4) Niasin merupakan salah satu golongan vitamin B. Niasin
berguna untuk proses pertumbuhan dan perbanyakan sel,
perombakan karbohidrat, serta mencegah penyakit
pellagra. Kekurangan niasin dapat menimbulkan penyakit
pellagra. Niasin terdapat pada hati, kol, susu, tomat, ragi,
kedelai, dan bayam.
5) Asam pentanoat merupakan anggota vitamin B yang berguna untuk
kesehatan kulit. Kekurangan asam pentanoat menimbulkan penyakit
dermatitis. Asam pentanoat terdapat pada hati, daging, ragi, dan
beras.
6) Para amino asam benzoat merupakan anggota vitamin B yang
berguna untuk mencegah timbulnya uban pada rambut. Para amino
asam benzoat terdapat pada ragi dan hati.
7) Kolin, kekurangan jenis vitamin B ini akan menimbulkan penimbunan
lemak di sekitar hati dan menimbulkan gangguan pada sistem
pengeluaran (ekskresi) pada kulit dan ginjal. Kolin terdapat pada
beras dan hati.
8) Biotin, kekurangan biotin mengakibatkan gejala menyerupai pellagra
dan menimbulkan penyakit kulit. Biotin terdapat pada ragi, kentang,
hati, ginjal, sayuran, dan buah-buahan.
9) Asam folat atau vitamin B11, berguna untuk pembuatan sel darah
merah. Kekurangan vitamin B11 dapat menimbulkan gejala anemia
atau kurang darah. Vitamin B11 terdapat pada sayuran, hati, dan
ginjal.
10) Vitamin B12 terdapat pada hati atau jeroan lainnya.
Vitamin B secara keseluruhan disebut pula dengan istilah vitamin B
kompleks.
c. Vitamin C
Vitamin C mempunyai fungsi meningkatkan metabolisme tubuh,
memperbaiki jaringan yang rusak, menghaluskan dan memperbaiki struktur
kulit, antipenuaan, serta meningkatkan daya tahan tubuh. Kekurangan
vitamin C dapat menimbulkan perdarahan pada gusi dan usus, sariwan,
serta mudah terserang infeksi. Vitamin C terdapat pada buah-buahan.
d. Vitamin D
Vitamin D berguna untuk mengatur kadar kapur dan fosfor pada tulang
dan darah, membantu proses oksidasi, serta memengaruhi kerja kelenjar
endokrin. Kekurangan vitamin D dapat menimbulkan kelainan pada tulang,
antara lain rakhitis. Vitamin D terdapat pada hati, telur, ikan, dan kacangkacangan.
e. Vitamin E
Vitamin E disebut juga tokoferol, berguna mencegah
perdarahan pada ibu hamil, meningkatkan kesuburan, mencegah
penuaan, serta memperbaiki struktur kulit dan rambut. Kekurangan
vitamin E dapat menimbulkan kemandulan, keguguran, otot-otot
lemas, kelumpuhan, serta terjadinya kemunduran pada hipofisis
dan kelenjar anak gondok. Vitamin E terdapat pada kacangkacangan,
kecambah, susu, kedelai, kuning telur, hati, dan ginjal.
f. Vitamin K
Vitamin K berguna untuk proses pembekuan darah.
Vitamin K terdapat pada hati dan sayuran berwarna hijau.
g. Air
Air merupakan komponen terbesar penyusun tubuh manusia.
Pemenuhan kebutuhan air dapat berasal dari minuman, makanan, dan
sayuran. Fungsi air dalam tubuh adalah sebagai berikut.
1) Sebagai pelarut zat makanan untuk memudahkan proses
pencernaan makanan.
2) Mengaktifkan enzim-enzim yang terlibat dalam metabolisme dan
mengatur keseimbangan cairan dalam tubuh.
3) Sebagai alat angkut berbagai senyawa dan enzim.
4) Mengatur suhu tubuh.

C. Penyakit dan Kelainan pada Sistem Pencernaan
Penyakit dan kelainan yang terkait dengan makanan dan sistem pencernaan
cukup beragam. Penyakit yang terkait dengan sistem pencernaan antara lain
sebagai berikut.
1. Maag
Maag merupakan penyakit yang menyerang organ pencernaan, yaitu
lambung. Produksi asam lambung berlebih disertai keluarnya gas pada reaksi
pencernaan menyebabkan rasa mual, perih, dan kembung. Maag dipicu oleh
pola makan yang kurang teratur, faktor keturunan, dan faktor psikologis.
2. Diare
Diare disebabkan oleh bakteri yang menyerang saluran cerna. Bakteri
tersebut menyebabkan perdarahan pada saluran cerna disertai feses yang
cair.
3. Muntaber
Muntaber disebabkan oleh kuman patogen, misalnya Vibrio Cholerae.
Kuman tersebut menimbulkan muntah serta berak yang berlebih dan tidak
teratur. Feses yang cair disebabkan oleh sistem penyerapan usus yang kurang
sempurna akibat infeksi sehingga air ikut keluar bersama feses.
4. Kolik Usus
Pada kondisi tertentu usus dapat mengalami kejang, akibatnya perut
terasa mulas sekali dan kejang. Sering pula terjadi pada bayi. Penyebabnya
beragam, ada yang disebabkan karena menangis tiada henti, faktor keturunan,
dan hawa dingin yang menyengat.
5. Konstipasi
Konstipasi (susah buang air besar) dapat terjadi karena makanan kurang
mengandung serat sehingga proses pencernaan kurang sempurna atau
karena stres.
Adapun penyakit yang terkait dengan pola makan antara lain sebagai berikut.
1. Diabetes
Diabetes ada 2 macam, yaitu diabetes mellitus dan diabetes insipidus.
a Diabetes Mellitus Tak Tergantung Insulin (DMTTI)
Diabetes mellitus lebih banyak disebabkan oleh faktor keturunan.
Penyebabnya antara lain adalah produksi insulin dari pankreas yang
kurang sehingga banyak glukosa yang tidak mampu diubah menjadi
glikogen. Akibatnya, kadar glukosa darah meningkat. Glukosa berlebih di
dalam darah akan mengganggu pola metabolisme tubuh dan memperlambat
aliran darah. Pemicu lain adalah konsumsi gula atau karbohidrat
yang berlebih dan dapat pula dipicu oleh faktor obesitas atau kegemukan.
Diabetes mellitus ini dapat diatasi dengan pengobatan sekaligus diet
karbohidrat yang ketat.
b Diabetes Mellitus Tergantung Insulin (DMTI)
Produksi insulin sangat rendah atau bahkan tidak diproduksi
menyebabkan penyakit diabetes insipidus. Dapat pula disebabkan oleh
kerusakan pada pulau-pulau langerhans pankreas sehingga kelenjar
pankreas tidak bisa menghasilkan insulin. Pengobatannya adalah dengan
suntikan insulin.
2. Asam Urat
Asam urat disebabkan faktor keturunan di mana individu yang bersangkutan
tidak mempunyai hormon yang mengubah asam urat yang tidak larut
dalam plasma darah menjadi produk allantoin yang larut dan dapat dikeluarkan
melalui urin. Asam urat merupakan hasil metabolisme makanan yang
mengandung purin, contohnya emping, kacang-kacangan, jeroan, ikan, kopi,
dan cokelat. Pencegahannya adalah dengan diet rendah purin.
3. Hiperkolesterolemia
Hiperkolesterolemia berarti kadar kolesterol terlalu tinggi dalam darah.
Hiperkolesterolemia dapat diatasi dengan diet rendah kolesterol. Kolesterol
banyak terdapat pada daging, ikan, telur, dan jeroan.
Makalah Sistem Pencernaan Pada Manusia 9out of 10 based on 10 ratings. 9 user reviews.

Terimakasih telah membaca artikel: Makalah Sistem Pencernaan Pada Manusia di Handikas's blog
-SERTAKAN SUMBER ARTIKEL http://handikap60.blogspot.com/2012/11/sistem-pencernaan-pada-manusia.html KETIKA MENGCOPY !!!
- bagikan artikel tersebut melalui facebook dan twitter
- update artikel di blog ini dengan cara like fanpage facebook dan follow twitter kami
- baca artikel seputar pendidikan yang lain di blog ini

BACA JUGA !!!!

4 comments:

  1. makasih informasinya gan cz tlh membantu saya dalam menyelesaikan tugas kuliah.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete