sejarah perlawanan rakyat banjar

KOTAK PENCARIAN




Perlawanan Rakyat Banjar (1859 – 1863)

a. Latar Belakang Terjadinya Perlawanan

1) Belanda memaksakan monopoli perdagangan di Kerajaan Banjar. Dalam
monopoli perdagangan lada, rotan, damar, dan hasil-hasil tambang seperti
emas dan intan, Belanda bersaing dengan saudagar-saudagar Banjar dan
para bangsawan Banjar. Dari persaingan menjadi permusuhan karena
Belanda berusaha menguasai beberapa wilayah Kerajaan Banjar.
2) Pemerintah kolonial Belanda ikut mencampuri urusan dalam Kraton
terutama dalam pergantian sultan-sultan kerajaan Banjar. Misalnya Belanda
mengangkat Pangeran Tamjidillah menjadi sultan pada tahun 1857. Hak
Pangeran Hidayat menjadi sultan disisihkan. Padahal yang berhak menjadi
sultan yang sebenarnya adalah Pangeran Hidayat sendiri.
3) Pemerintah kolonial Belanda mengumumkan bahwa Kasultanan
Banjarmasin akan dihapuskan.
b. Jalannya Perlawanan
Kendatipun Pangeran Hidayat tidak menjadi
Sultan Kerajaan Banjar, tetapi ia telah mempunyai
kedudukan sebagai Mangkubumi. Pengaruhnya
cukup besar di kalangan rakyatnya. Campur tangan
Belanda di kraton makin besar dan kedudukan
Pangeran Hidayat sebagai Mangkubumi makin
terdesak. Oleh karena itu, ia memutuskan untuk
mengadakan perlawanan bersama sepupunya Pangeran
Antasari.
Pangeran Antasari seorang pemimpin perlawanan
yang amat anti Belanda. Ia bersama pengikutnya, Kyai
Demang Leman, Haji Nasrun, Haji Buyasin dan Haji
Langlang, berhasil menghimpun kekuatan sebanyak 3000 orang. Ia bersama
pasukannya menyerang pos-pos Belanda di Martapura dan Pengaron pada tanggal
28 April 1859. Pertempuran heat terjadi di salah satu pusat kekuatan Pangeran
Antasari, yaitu Benteng Gunung Lawak. Belanda berhasil menduduki Benteng
Gunung Lawak (27 September 1859).
Niat Belanda yang sebenarnya adalah menghapuskan Kerajaan Banjar. Hal ini
baru terlaksana setelah Kolonel Andresen dapat menurunkan Sultan Tamjidillah,
yang dianggapnya sebagai penyebab kericuhan, sedangkan Pangeran Hidayat sebagai
Mangkubumi telah meninggalkan kraton. Belanda menghapuskan kerajaan Banjar
pada tanggal 11 Juni 1860 dan dimasukkan ke dalam kekuasaan Belanda.
Pangeran Hidayat terlibat dalam pertempuran yang hebat melawan Belanda
pada tanggal 16 Juni 1860 di Anbawang. Adanya ketidakseimbangan dalam
persenjataan dan pasukan yang kurang terlatih, menyebabkan Pangeran Hidayat
harus mengundurkan diri. Belanda menggunakan siasat memberikan kedudukan
dan jaminan hidup kepada setiap orang yang bersedia menghentikan perlawanan
dengan menyerahkan diri kepada Belanda. Ternyata siasat ini berhasil, yaitu dengan
menyerahkan Kyai Demang Leman pada tanggal 2 Oktober 1861.
c. Akhir Perlawanan
Penyerahan Kyai Demang Leman
mempengaruhi kekuatan pasukan
Pangeran Antasari. Beberapa bulan
kemudian Pangeran Hidayat dapat
ditangkap, akhirnya diasingkan ke Jawa
pada tanggal 3 Februari 1862. Rakyat
Banjar memberikan kepercayaan
sepenuhnya kepada Pangeran Antasari
dengan mengangkatnya sebagai
pemimpin tertinggi agama dengan gelar
Panembahan Amirudin Khalifatul
Mukminin pada tanggal 14 Maret 1862.
Perlawanan diteruskan bersama-sama
pemimpin yang lain, seperti Pangeran Miradipa, Tumenggung Mancanegara,
Tumenggung Surapati dan Gusti Umar. Pertahanan pasukan Pangeran Antasari
ditempatkan di Hulu Teweh. Di sinilah Pangeran Antasari meninggal dunia pada
tanggal 11 Oktober 1862. Perlawanan rakyat Banjar terus berlangsung dipimpin
oleh putera Pangeran Antasari, Pangeran Muhamad Seman bersama pejuang-pejuang
Banjar lainnya.
sejarah perlawanan rakyat banjar 9out of 10 based on 10 ratings. 9 user reviews.
Terimakasih telah membaca artikel: sejarah perlawanan rakyat banjar di Handikas's blog
-SERTAKAN SUMBER ARTIKEL http://handikap60.blogspot.com/2013/01/sejarah-perlawanan-rakyat-banjar.html KETIKA MENGCOPY !!!
- bagikan artikel tersebut melalui facebook dan twitter
- update artikel di blog ini dengan cara like fanpage facebook dan follow twitter kami
- baca artikel seputar pendidikan yang lain di blog ini

BACA JUGA !!!!

No comments:

Post a Comment