perlawanan bangsa Indonesia terhadap pemerintahan Jepang

KOTAK PENCARIAN





Perlawanan bersenjata yang dilakukan oleh rakyat diberbagai daerah, antara lain
sebagai berikut.

1) Perlawanan Rakyat di Cot Pleing (10 November 1942)
Perlawanan ini dipimpin oleh Tengku Abdul Jalil, seorang guru mengaji.
Perlawanan di Cot Pleing, Lhoseumawe, Aceh ini diawali dari serbuan Jepang
terhadap masjid di Cot Pleing. Masjid terbakar dan pasukan Tengku Abdul Jalil
banyak yang gugur. Akhirnya Tengku Abdul Jalil tewas ditembak oleh Jepang.

2) Perlawanan Rakyat di Pontianak (16 Oktober 1943)
Perlawanan ini dilakukan oleh suku Dayak di
pedalaman serta kaum feodal di hutan-hutan. Latar
belakang perlawanan ini karena mereka menderita akibat
tindakan Jepang yang kejam. Tokoh perlawanan dari kaum
ningrat yakni Utin Patimah.

3) Perlawanan Rakyat di Sukamanah, Singaparna, Jawa
Barat (25 Februari 1944)
Perlawanan ini dipimpin oleh KH. Zainal Mustafa,
seorang pendiri pesantren Sukamanah. Perlawanan ini lebih
bersifat keagamaan. KH. Zainal Mustafa tidak tahan lagi
membiarkan penindasan dan pemerasan terhadap rakyat,
serta pemaksaan terhadap agama yakni adanya upacara
“Seikeirei” (menyembah terhadap Tenno Heika Kaisar Jepang). KH. Zainal Mustafa
beserta 27 orang pengikutnya dihukum mati oleh Jepang tanggal 25 Oktober 1944.

4) Perlawanan Rakyat di Cidempet, Kecamatan Lohbener, Indramayu (30 Juli 1944)
Perlawanan ini dipimpin oleh H. Madriyas, Darini, Surat, Tasiah dan H. Kartiwa.
Perlawanan ini disebabkan oleh cara pengambilan padi milik rakyat yang dilakukan
Jepang dengan kejam. Sehabis panen, padi langsung diangkut ke balai desa.
Perlawanan rakyat dapat dipadamkan secara kejam dan para pemimpin perlawanan
ditangkap oleh Jepang.

5) Perlawanan Rakyat di Irian Jaya
Perlawanan terjadi di beberapa daerah di Irian Jaya, antara lain sebagai berikut.
a) Perlawanan rakyat di Biak (1944)
Perlawanan ini dipimpin oleh L. Rumkorem, pimpinan Gerakan “Koreri”
yang berpusat di Biak. Perlawanan ini dilatarbelakangi oleh penderitaan rakyat
yang diperlakukan sebagai budak belian, dipukuli, dan dianiaya.
Dalam perlawanan tersebut rakyat banyak jatuh korban, tetapi rakyat
melawan dengan gigih. Akhirnya Jepang meninggalkan Pulau Biak.
b) Perlawanan rakyat di Pulau Yapen Selatan
Perlawanan ini dipimpin oleh Nimrod. Ketika Sekutu sudah mendekat maka
memberi bantuan senjata kepada pejuang sehingga perlawanan semakin seru.
Nimrod dihukum pancung oleh Jepang untuk menakut-nakuti rakyat. Tetapi
rakyat tidak takut dan muncullah seorang pemimpin gerilya yakni S. Papare.
c) Perlawanan rakyat di Tanah Besar, daratan Irian (Papua)
Perlawanan ini dipimpin oleh Simson. Dalam perlawanan rakyat di Irian
Jaya, terjadi hubungan kerja sama antara gerilyawan dengan pasukan penyusup
Sekutu sehingga rakyat mendapatkan modal senjata dari Sekutu.


perlawanan bangsa Indonesia terhadap pemerintahan Jepang 9out of 10 based on 10 ratings. 9 user reviews.
Terimakasih telah membaca artikel: perlawanan bangsa Indonesia terhadap pemerintahan Jepang di Handikas's blog
-SERTAKAN SUMBER ARTIKEL http://handikap60.blogspot.com/2013/01/perlawanan-bangsa-indonesia-terhadap.html KETIKA MENGCOPY !!!
- bagikan artikel tersebut melalui facebook dan twitter
- update artikel di blog ini dengan cara like fanpage facebook dan follow twitter kami
- baca artikel seputar pendidikan yang lain di blog ini

BACA JUGA !!!!

5 comments:

  1. informasi dalam blog ini sangat bermanfaat, isinya sangat inovatif dan kreatif. saya baru menemukan jawaban dari unek-unek yang selama ini membuat saya bingung. makasih ya informasinya!!

    ReplyDelete
  2. Makasih ya infonya. Buat belajar IPS :)

    ReplyDelete
  3. Makasih ya infonya. Buat belajar IPS :)

    ReplyDelete